KEMAJUAN AJAX DI TENGAH ADEGAN YANG MENGGANGGU DI AEK ATHENS

Ajax mencapai fase knockout Liga Champions untuk pertama kalinya dalam 13 tahun tetapi perayaan penuh kemungkinan ditunda setelah bentrokan sengit pecah di stadion sebelum kemenangan 2-0 di AEK Athens.

Penggemar rumah melemparkan bom bensin dan suar ke arah pendukung Ajax. Penggemar Ajax bentrok dengan polisi Yunani dan setidaknya dua pendukung Ajax dibiarkan berlumuran darah.

Itu semua mendorong bek Ajax Matthijs de Ligt untuk mencoba menenangkan segalanya menjelang kontes Grup E. Petasan kemudian meledak di babak kedua.

Pada bulan Maret Superleague di negara itu sementara ditangguhkan ketika pemilik PAOK Ivan Savvidis memasuki lapangan dengan pistol di tahap akhir hasil imbang 0-0 timnya melawan AEK. Tujuan PAOK baru saja dianulir karena offside.

Dia kemudian menerima larangan tiga tahun dari sepakbola dan PAOK merapat tiga poin.

Tiga tahun lalu liga itu juga sementara dihentikan ketika masalah penggemar meletus dalam derby Athena yang menampilkan dua tim teratas di Yunani secara historis, Olympiakos dan Panathinaikos.

Dusan Tadic membintangi untuk Ajax di lapangan Selasa, membuka skor di menit ke-68 dari titik penalti setelah handball  yang menyebabkan kartu kuning kedua untuk Marko Livaja AEK  dan menambahkan kedua empat menit kemudian.

Kemajuan dalam kompetisi klub top Eropa dibuat lebih mengesankan karena Ajax yang memenangkan yang terakhir dari empat gelar pada tahun 1995 – harus melalui tiga putaran kualifikasi dan telah lama menjual pemain terbaiknya.

Ini masih memegang gelar liga domestik paling Belanda, meskipun PSV memimpin Ajax dengan lima poin musim ini dan telah menang dalam tiga dari empat musim terakhir.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *